Friday, April 24, 2015

Menyampah


Keluar makan malam ramai-ramai.

Tapi suasana sunyi macam makan sorang-sorang.

Sebab mereka diam dan pandang telefon PINTARRRR.

Berjalan di kaki lima.

Mereka jalan tunduk dan perlahan gila dan kadang-kala brake emergency.

Rupa-rupanya kaki mereka jalan tapi mata, otak, dan hati terlekat di skrin telefon PINTARRRR.

Dalam lif. Melangkah masuk lembab yang amat, berdiri pulak kat sebelah panel  butang-butang lif, bila orang nak mintak tolong tekan buat dekkk aje, nak ke tepi bagi laluan orang nak tekan butang pun tak.

Sebab tumpuan mereka kat skrin telefon PINTARRRR.

Balik rumah anak-anak ajak main tapi kena marah dan disuruh tidur.

Rupa-rupanya mereka nak privasi mengadap telefon PINTARRRR.

Pagi-pagi bangun tidur (dah la bangun lambat) tangan cepat-cepat cari telefon PINTARRRR.

Masa memandu sekejap-sekejap kepala tunduk, lampu isyarat hijau tapi kereta macam tak nak jalan, dah jalan macam terkial-kial tak tahu nak gi mana.

Rupa-rupanya mereka ini pun sedang mengadap telefon PINTARRRR.

Pintarrrrrr sangatkah telefon itu hingga mampu membuatkan mereka hilang kepintaran?

Pathetic.

**

Siapa terasa tolong jangan sentap.
Sentap tak membawa sebarang kebaikan.
Lebih baik tanamkan azam untuk mendapatkan kembali kepintaran mengawal telefon.

Bukan dikawal oleh telefon PINTARRR.

Thursday, April 23, 2015

Selekeh


Bila aku mekap aku tahu aku tak lah bertambah jelita tapi aku tetap suka untuk menghabiskan dua ke tiga minit untuk bermekap.

Sebab bila mekap aku rasa lebih bersedia dan yakin. Dalam ertikata sebenar aku pe-rasa-n lebih lawa. Atau paling tidak, terkeluar dari liga mukabarubanguntido.

Walaupun bila letak gambar aku yang dah mekap sebelah gambar Neelofa gambar aku akan seolah-olah jatuh pada titik buta atau paling cun pun nampak macam Neelofa sebelum mekap.

Tapi sampai hari ni dah sebulan aku tak berbedak lepas bedak aku habis dan nafsu untuk beli bedak baru dikekang oleh perancangan untuk berjimat demi menyahut seruan kerajaan supaya rakyat berjimat dalam berbelanja menjadikan bedak itu nampak seperti bukan satu keperluan.

Sedangkan bedak muka itu adalah syarat sah mekap.

Dalam masa yang sama stok kanta lekap pula dah habis dan aku belum order baru atas sebab yang sama.

Jadi bulan ni aku banyak pakai spek. Nak jimatkan penggunaan kanta lekap.

Nak jadi lebih sedap cerita kisah benar ini kasut kerja juga masa ni lah dia nak rosak. Tau lah kasut murah. Eheh.

Yang tinggal cuma selipar makcik-pergi-rewang dan selipar itulah yang aku pakai ke pejabat. Nasib baiklah selipar itu ada jenama dan sedikit mahal jadi tak lah orang mengata. Agaknya lah.

Specky dengan cermin tebal sebab pakai cermin biasa (murah..) dengan power ribu-ribuan, muka tanpa mekap waima secalit bedak, dilengkapi selipar rewang. Wah wah wah. Santai kau gi ofis.

Oh ye, handbag pun ranggi sangat - beg yang sebelum ni  aku pakai untuk  isi extra diaper dan botol susu.

Beg kerja yang rupa macam beg paparazi bawak kamera dengan buku nota dan roti dan air mineral tu baru bulan lepas dah tak berbaloi diselamatkan lagi lepas poket koyak, zip rosak dan akhirnya putus talinya.

Chup! Hentikan imaginasi liar kamu. Imaginasi selalunya melebih-lebih. Aku rasa korang dah imagine rupa aku ala-ala makcik pengerusi mesyuarat tingkap kan?

Aku rasa tak lah sampai tahap tu tapi sipi-sipi tu ada lah kot.

Eh, perfume pun sikit je lagi nak habis.

Aku rasa ini namanya ujian penampilan.

Wednesday, April 22, 2015

Imported Song

~Cikodok basi

Pergi sekolah cikgu benci

Balik rumah bunuh *gigi

Pergi hospital bla bla bla lal la


*Aku syak sebutan gigi itu sebenarnya diri. Scary.

Lagu itu si leng lui yang nyanyi.  Bila dah sekolah tadika pergaulan makin luas. Tambahan tadika itu agak besar. Ada 5 kelas untuk kanak-kanak 3 - 6 tahun. Lagi ada kanak-kanak transit yang entah berapa ramai. Jadi pertembungan budaya berlaku secara lebih meluas.

Selain kutu, aku dah agak akan ada budaya import yang akan dibawa balik ke rumah. Aku tak pernah berharap budaya import itu sesuatu yang baik sebab realitinya yang kurang baik itu lebih cenderung ditiru.

Tapi aku tak boleh marah dia sebab nyanyi lagu senegatif itu. Bukan dia faham pun.

Jadi aku tukar lirik yang berbunyi negatif dan nyanyi balik macam dia nyanyi;

~Cekodok nasi,

Pergi sekolah senang hati,

Balik rumah naik teksi,

Bla bla la la la


Dan dia akhirnya nyanyi lagu versi aku tanpa perlu aku suruh.

Harap-harap dia berjaya mempengaruhi pembawa dan penyebar lagu itu di tadika.

Selesai satu kes.

Lepas ni aku tak tau apa lagi yang dia akan import ke rumah.