Wednesday, August 16, 2017

Suratan dan Kebetulan - Review

Entri sebelum ni agak samar dan salah pemahaman mungkin berlaku.

Salah aku sebab aku rojakkan semua cerita tanpa ada pembahagi cerita.

Memula cerita pasal ular dalam rumah dan gaduh laki bini. Lepas tu cerita pasal mimpi laki keluar lunch tetiba betul pulak jadi dan TERsebut pulak intuisi Bella.

Lepas tu cerita pulak istikharah dan redha.

Kalau dikaitkan sangat lah logik kalau orang nak simpulkan cerita A sampai Z adalah pasal laki bini.

Salah.

Cerita gaduh selesai kat perenggan gaduh tu je.

Cerita keluar lunch pula tak ada kena mengena dengan perempuan.

Cerita istikharah tak ada kena mengena dengan hal laki bini. Lebih kepada hal harta benda sebenarnya.

Maaf kalau buat korang semua risau. Aku tahu korang semua sayang aku (perasan jap).

Jangan risau. Rumahtangga aku sangat bahagia. Akhir-akhir ni banyak luangkan masa berdua. Anak-anak hantar taska. Mama papa keluar dating. Hehe.

Pengajaran untuk aku - nak cerita biar terang.

Tuesday, August 15, 2017

Suratan dan Kebetulan

Beberapa bulan lepas aku pernah mimpi ular dalam rumah. Seekor warna beige dengan tompok-tompok pink. Lagi sekor warna biru berkilat.

Yang warna biru tu anak aku yang nombor tiga angkat nak buang keluar rumah.

Rupa-rupanya ular biru berkilat tu jelmaan jin (agaknya) sebab tak semena-mena ada muncul sorang awek berbaju dan bertudung biru berkilat macam warna ular tu, dengan mekap trend terkini, eyeliner tebal keliling mata, bibir merah, berjalan keluar rumah sambil senyum dengan jelingan mata yang tajam yang aku ingat sampai hari ni.

Beberapa hari lepas tu aku gaduh dengan incek papa. Eheh. Biasa ler.. laut mana yang tak bergelora. Yang penting dah selesai dan segalanya bertukar menjadi lebih baik dari yang sebelumnya.

Lepas mimpi ular masa tidur malam, aku mimpi masa tidur tengah hari kat pejabat. Aku mimpi tengah hari tu incek papa mesej bagitau beliau keluar makan dengan kawan-kawan. Balik kerja aku tengok kereta park kat petak parking lain yang bukan petak parking masa datang kerja pagi tu. Lepas tu incek papa bagitau tengah hari (tadi) dia keluar lunch dengan kawan-kawan. Aku tak tau apa signifikan mimpi ni sebab aku bukan kisah pun kalau dia nak lunch kat luar. Tak berapa lama lepas tu viral cerita intuisi Bella Astila. Hmm..

Lepas tu ada beberapa lagi peristiwa kebetulan sampai lah hari ni.

Yang paling best sebab keputusan dan tindakan yang aku buat akhir-akhir ni adalah agak di luar kebiasaan aku. Aku dah kurang peduli dogma dan stigma. Lebih kepada ikut kata hati. Tapi minggu lepas full tiap-tiap hari buat istikharah. Untuk apa aku belum ada rasa nak cerita. Ngeh..

Selalu lah doa minta Allah takdirkan yang terbaik, kemudian tengoklah apa jadi lepas tu walaupun kita tak suka pada mulanya tapi kemudian baru terasa nasib baik jadi macam tu. Paling seronok bila rasa macam tak sangka boleh turn out jadi sangat best.

Pokok pangkalnya redha dan selamatlah berbahagia.


Sunday, August 13, 2017

Tiga Sebab Aku Tak Update Blog

Kenapa aku lama tak kemaskini (update) blog? Walaupun korang tak nak tahu aku nak juga cerita. Sebab ini akan jadi bahan bacaan aku di masa hadapan kalau panjang umur.

Sebab pertama : akhir-akhir ni rasa macam tak cukup tidur. Jadi daripada aku duk mengadap blog aku rasa tidur itu lebih berfaedah untuk tubuh badan aku. Nampaknya aku sememangnya seorang yang tahu membezakan mana yang lebih penting. Ehehe.

Sebab kedua : akhir-akhir ni rasa macam sibuk bebenor. Kat rumah kalau berpeluang pegang phone cuma untuk set alarm, off alarm, dan jawab panggilan. Sesekali baca juga mesej-mesej. Atau mungkin 'scan' mesej itu lebih tepat berbanding 'baca'.

Sebab ketiga : akhir-akhir ni rasa macam nak kedekut dan tak nak kongsi sebarang pandangan dan cerita. Ini penyakit yang sangat tak best kalau berkecimpung dalam dunia blog. Sama pangkat dengan penyakit malas lah ni agaknya.

Jadi entri ini aku anggap sebagai permulaan untuk kembali bersemangat update blog.


Friday, July 28, 2017

Masjid Nilai Berjuta Sedang Asnaf di Depan Mata

Bukan aku yang tulis. Aku salin bulat-bulat mesej whatsapp ni. Sumber asal tidak diketahui. Harap-harap mesej ni sampai kepada mereka yang ada kuasa untuk bertindak.

*******

~ Masjid nilai berjuta sedang asnaf di depan mata ~

Bismillahirrahmanirrahim...
Pertama sekali, tulisan aku kali ini tidak ditujukan kepada mana-mana masjid secara khusus. Ini ialah pandangan umum aku sebagai seorang makmum dan manusia.

Sepanjang Ramadhan lepas, aku ziarah lebih 30 keluarga asnaf. Keluarga yang benar-benar hidup dalam kesempitan. Hal ini membuka mata aku untuk menulis dan memberi cadangan. Satu cadangan yang pernah aku utarakan tapi dipandang sepi suatu ketika dulu.

Kali ini, aku menulis lagi. Utarakan semula cadangan dan pandangan aku, moga-moga ada yang mempertimbangkannya.

Masjid kita punya dana. Sesetengahnya punya dana yang sangat besar sehingga lebih 20k sebulan hasil derma orang ramai. Setiap Jumaat, masjid yang besar-besar perolehi jumlah kutipan derma mencecah ribuan ringgit.

Aku cadangkan, sisih 10% sebulan dari derma orang ramai untuk beli makanan asas. Beras, sardin, susu budak, gula dan pampers. Mana-mana penduduk setempat yang kesempitan duit untuk beli makanan asas, boleh ambil di masjid.

Jangan rumitkan prosedur. Jangan tengok gaji dan kerja. Bagi saja. Miskin di bandar ni lain macam dugaannya. Kadang kita tengok orang tu pakai kereta, duduk rumah sewa, kita sangka dia ada duit. Sedangkan beras di dapur telah lama habis. Maka peninglah ketua keluarga memikirkan dengan siapa pula perlu dipinjam. Sedang hutang sudah keliling pinggang.

Orang yang terdesak ni, takkan sesekali tamak. Dia akan ambil cukup-cukup untuk kegunaan keluarganya sahaja. Kalau bulan depan dia 'lega' dia tak berbaris untuk ambil bekalan dari masjid lagi. Percayalah!

Malahan, jika dilaksanakan, perasaan malu pasti menusuk kalbu. Yang jarang-jarang ke masjid, mula mendekati masjid kerana rasa malu itu. Kan indah cara dakwah macam ni. Bukan dengan sindiran sinis sehingga orang menjauhi masjid.

Masjid kita, sesetengahnya dana sampai tak tahu nak buat apa. Maka ditukar pagar baru, di'upgrade' tandas-tandas, ditukar karpet baru, di upah penceramah luar yang bayarannya hingga beribu. Sedang asnaf, rumahnya hanya di depan pagar masjid. Telan air liur tengok masjid elok ditukar cat baru. Sedangkan beras secupak di dapur pun hutang dengan kedai runcit.

Tidakkah AJK masjid membuka mata? Perkara ini cukup mudah, tapi memberi manfaat kepada ramai orang.

Mengapa kita tidak mencontohi gereja? Begitu mudah menyalur bantuan tanpa mengira bangsa dan agama. Hanya tinggalkan nama dan no phone sahaja. Ambillah duit dalam kotak itu berapa yang diperlukan. Tidak ditanya kerja, tidak ditanya mengapa. Esoknya pihak gereja call pula, tanya tentang kehidupan. Masih sempit atau sudah lega. Kalau sempit dijemput ke gereja ambil dana lagi. Mudah kan? Jangan pelik lagi kalau ada yang murtad. Itu salah satu punca.

Melainkan dana masjid itu cukup-cukup untuk bayar bil api dan air sahaja. Itu lain cerita, ini kisah masjid yang kaya raya.

Sungguh. Aku cukup kecewa. Sangat kecewa sebenarnya melihat masjid yang gah-gah, tapi asnaf di depan mata. Rela membayar upah penceramah ternama sedang ahli kariah berlapar dahaga.

Mungkin ada ajk masjid dalam friendlist aku. Mohon panjangkan cadangan aku ini. Kalau setiap kampung buat begini, alangkah bagusnya. Si fakir rasa dipeduli, masjid makin didekati.

Sila viralkan hingga sampai ke AJK Masjid/Surau, Pegawai Majlis Agama Negeri dan JAKIM.

Wednesday, July 26, 2017

Resepi Teh Tarik dan Teh O

Ihsan Google. Cer tengok watermark untuk sumber.

Sila tengok gambar. Selalu jumpa kan teko macam ni kan? Terutamanya rumah mak-mak kita. Dah macam jadi syarat sah dapur rumah.

Meh tengok macamana teko ni boleh membantu menghasilkan teh tarik dan teh o yang sedap tanpa perlu merasa.

Teh tarik:
5 uncang teh, air panas mendidih sampai PANGKAL leher teko, biarkan teh berendam sekejap, susu pekat manis 4 sudu makan penuh kalau susu tu baru keluar dari peti sejuk / 5 sudu kalau susu tu dalam suhu bilik. Lepas tu masukkan secubit garam untuk enhance rasa lemak berkrim disukai ramai. Jangan sampai masin pulak. Secubit je. Ok dah. Tak payah nak rasa lagi dah. Insya Allah disukai penggemar teh tarik.

Teh O:
1 uncang teh, air panas mendidih sampai leher teko, 4 sudu makan gula kasar. Siap.

Selamat mencuba.