Tuesday, September 9, 2014

Pantang Dilarang

Minggu depan habis pantang. Tapi hari ke-2 itu hari aku dah mula langgar pantang. Hari ke-3 makin banyak pantang aku langgar. Hari-hari seterusnya dah ada orang confuse betul ke aku baru dapat baby.

Alhamdulillah aku masih sihat dan berbahagia. Warga baru itu juga.

Er, tapi ada orang cakap, ko tengoklah dah tua esok banyak penyakit ko.

Hadoi, doa ke tu? Tapi doa aku lagi best;

بسم الله الذي لا يضر مع اسمه شيء في الأرض ولا في السماء وهو السميع العليم

Friday, July 25, 2014

Pandulah Dengan Gembira

Potong Q di jalan raya sama seperti mencuri. Ye, mencuri giliran. Ada orang yang sabar beratur nak bayar tol tiba-tiba si polan itu zassss cilok masuk dengan memotong barisan yang sepanjang 20 biji kereta. Dia telah mencuri HAK 20 biji kereta yang dia potong. Ha, yang ni bila nak minta maaf dengan 20 pemandu tu? Hah? Hah? Kalau kecemasan itu cerita lain.

Beri laluan di jalan raya pula samalah dengan bersedekah. Contoh ada kereta keluar susur dan bagi signal minta izin nak masuk depan kita sebab memang itu sajalah jalannya jadi jom kita bertolak ansur. Beri laluan sebab kalau tak kereta yang itu takkan bergerak kalau semua orang pun tak mau bagi jalan. Nak sedekah duit tak terbuat tambah-tambah nak raya ni kan, jadi mari kita bersedekah di jalan raya. Bertolak ansur dan jangan kedekut beri laluan. Ok?

Oh ye, kalau kita yang minta ehsan orang bagi kita laluan, bila orang dah bagi sila senyum dan angkat tangan tanda terima kasih. Senyum juga sedekah. Aduh, senangnya nak dapat pahala ni.

Lagi, jangan cepat rasa nak marah bila terserempak dengan pemandu-pemandu yang tak reti hormat orang lain - jenis yang memandu macam rally atau pun jenis yang santai-mantai di jalan raya. Ya betul, salah mereka memandu dengan cara merbahaya. Betul, salah mereka yang selfsh santai pandu 60km/j di lorong kanan yang had laju kawasan tu 110km/j.

Difikir-fikir balik, berjuta-juta kereta atas jalanraya kenapa Allah takdirkan kita yang terserempak dengan orang-orang ini?

Anggap je Allah nak bagi pahala percuma. Belajar sabar dan tidak mencela. Kalau tak, peluang buat pahala tapi dapat dosa. Adoiii aiii. Aku selalu buat tu. Heee.. peringatan untuk diri sendiri juga yang kurang sabar dan mulut jahat.

Bila tersekat dalam kesesakan jangan marah-marah. Pandang kiri kanan belakang depan ada beratus-ratus lagi kereta yang senasib. Bukan ekau sorang yo.. Ada yang kereta takde aircond pun, dengan anak enam orang buat bising dalam kereta dan mereka ini yang sepatutnya lebih 'berhak' untuk marah-marah berbanding kita tapi diorang rileks jek.. Jadi bersyukurlah.

Jadi, pandu cermat, jangan selfish, jaga mulut, lapangkan dada, dengar lagu raya dan nyanyilah dengan gembira kala tersekat dalam kesesakan di musim raya ini.

Bereh boh??

Wednesday, July 23, 2014

Bagai Melepaskan Kentut Dalam Lif

Di satu pagi Incek Obom keluar dari unit apartmentnya di tingkat 37. Tunggu lif. Lif sampai dan dia melangkah masuk.

"Selamat pagi semua," sapa Incek Obom cuba beramah mesra dengan niat cuba menjadi popular dan disukai oleh semua jiran.

Jiran-jiran dalam lif itu cuma tersenyum.

Dia terpandang Incek Puti. Jengkel betul hatinya dengan jirannya Incek Puti. Dalam banyak hal mereka memang tidak sebulu.

Tambahan pula baru-baru ini Incek Poro jiran yang kelihatan selalu sependapat dengan Incek Obom dalam mesyuarat jiran tetangga, anaknya si Boroi tiba-tiba pula semacam rapat dengan Incek Puti.

Bertambah jengkel hati Incek Obom bila terpandang dalam lif itu si Boroi anak Incek Poro pun ada.

Incek Obom lantas mencari idea untuk memburukkan Incek Puti lalu,

Puuuuuttt...

Terkemut-kemut muka Incek Obom mengawal bunyi.

Perlahan sungguh bunyinya tapi cukup untuk membuatkan satu lif hampir muntah dengan bau terlur tembelang.

Cepat-cepat Incek Obom tutup hidung dan menuding jari kepada si Boroi.

"Huh, bau busuk macam ni mesti si Boroi ini yang kentut. Dia memang suka bersarapan dengan telur rebus. Mesti si Puti ni yang belikan dia telur, semlam aku nampak dia beli banyak telur di pasaraya".

***

Begitulah perangai buruk Incek Obom yang banyak terpengaruh dengan kawan baiknya Incek Natang Yahu.

Sudahlah kentut busuk menyusahkan semua orang, lagi nak tuduh orang lain.

Hampeh.