Thursday, September 23, 2010

Sedekah

Di satu hari yang hening waktu aku tengah buat-buat sibuk dengan muka serius gaban mengadap komputer (padahal mengular jalan-jalan cari pasal kat blog kawan-kawan) sambil tangan sesekali belek-belek drawing di sisi (wayang..), datanglah sepucuk surat yang ade beberapa ruang kosong untuk diisi - nama, jumlah, tandatangan, dan di'staple'kan bersama sekeping sampul yang dalam tu ade kertas bermacam kaler - biru, hijau, merah (duit la tu.. cakap duit je kan senang. ehehe..).  Kat kepala surat tu tertulis:

Bismillahirrahmanirrahim.. (dalam tulisan arab).
Derma untuk rumah anak yatim xxx.
XXX (nama persatuan kebajikan di tempat kerja aku).

Lalu aku bukak wallet dan mengira kepingan kertas dalam wallet.  Ade tiga keping kaler merah, sekeping kaler hijau, sembilan keping kaler biru.  Otak aku yang tengah suam-suam kuku berkira-kira, tengah hari ni nak makan nak kena spare seploh, nak top up kedit henpon seploh, jadi ade lagi belen dopopat hengget.

Aku kuarkan sekeping kaler hijau, tiba-tiba aku masukkan balik, sayang pulak rasanya nak pakai duit sekeping lima hengget.  Lagipun kang nanti kalau sampai lagi surat yang sedemikian rupa aku nak bagi apa?  Lalu aku kuarkan tiga keping kaler biru dan masukkan dalam sampul.  Kat ruang nama aku isi 'hamba Allah', kat ruang jumlah aku letak RM 3 dan aku sain la lebih kurang sambil hatiku berkata 'nilai tak penting, yang penting ikhlas' (ikhlas ke aku?) pastu aku pass kat member sebelah aku (merangkap member sepergosipan).  Pastu aku sambung balik wayang yang tergendala.

Aku tak tau la ramai ke orang yang buat tindakan macam yang aku buat tu.  Nak bersedekah nak kena kira dulu duit cukup untuk diri sendiri.  Kalau rasa macam tak cukup (sebenarnya lebih dari cukup pun, tapi tu lah, hati tak yakin rezeki tu dari Allah), boleh pulak dibatalkan niat nak bersedekah tu.

Kalau bab nak bersedekah cukup berkira.  Tapi kalau bab shopping, berdating, update gajet, tengok wayang, dan ntahapehapentah tu habis beratus, beribu, pun tak kisah.  Manusia macam aku memang macam tu.  Pentingkan diri sendiri.  Peduli apa orang lain tak makan, janji aku hidup selesa, makan pakai semua cukup, berlibur lebih kurang, shopping apa patut.

Ustazah aku masa sekolah dulu pernah cakap, dalam setiap rezeki yang Allah bagi ada hak untuk orang lain.  Sebab tu ada zakat.  Sebab tu Allah suruh bersedekah.  Maksudnya, kalau gaji kita dua ribu sebulan, tak bermakna dua ribu tu hak mutlak kita.

Kadang-kadang Allah tak bagi direct, Allah suruh orang yang mampu bersedekah kepada yang kurang mampu, jadi yang menerima akan berterima kasih dan bersyukur, dan yang memberi akan insaf dan merendah diri, dan kasih sayang akan terbina.  Takkan ada kes orang miskin dengki dengan orang kaya.  Takkan ada kes orang kaya aniaya orang miskin.

Sedekah ni macam pelaburan.  Keuntungannya adalah rahmat Allah.  Bila dirahmati, hidup tak gelisah, mati pun tak susah.  Apa guna wang ringgit berkoyan-koyan kalau hati tak bahagia.

Kesimpulannya?  Janganlah berkira sangat kalau nak bersedekah.  Kalau dah terniat tu teruskanlah.  Jangan batalkan.  Duit akan habis juga nanti.  Alang-alang, biarlah habis ke jalan yang baik.

Doakan aku berjaya membuat anjakan paradigma dalam diri aku.

2 comments:

fndrocka said... [Balasan]

sedekah paling best kalau dibuat secara sorok2..org yg dibagi sedekah tu pun tak rasa mcm sedekah..memg feel habiss.

cinta said... [Balasan]

@fndrocka

ha a la. best. best.