Monday, November 19, 2012

Kamu Ibarat Apa?

Gambar yang tiada kaitan dengan entri
 
Lebih kurang 10 tahun lepas, dalam sebuah program ala kem motivasi sebuah kelab kecil, dalam slotapentahakupundahlupa, mungkin mengenali diri ke apentah.

Fasilitator: saya nak kamu semua ibaratkan diri kamu kepada sesuatu yang kamu rasa dapat menggambarkan diri kamu.

Peserta A: Saya ibarat mutiara. Macam mana susah nak dapatkan mutiara, macam tu lah susah nak cari orang macam saya. Bla bla bla..

Peserta B: Saya ibarat matahari sebab bla bla bla...

Peserta C: Saya ibarat intan permata di celah-celah pasir pantai. Bla bla bla...

Wah, dahsyat betul diorang ni. Aku tengok sume ibaratkan itu ini yang nampak sangat sempurna, sangat istimewa, sangat gah, sangat sangat. Tapi masa solat maghrib dan isyak malam tadi aku tengok 2-3 orang je kat surau kem tu termasuk aku. Ramai yang uzur agaknya. Lelaki pun. Ape ke hell?

Tiba turn aku.

Fasilitator: Kamu, giliran kamu.

Aku: Saya ibaratkan diri saya seperti...

Aku: Mmm.. seperti...


Aku: seperti...


Semua orang tiba-tiba diam.


Mata semua pandang aku.


Adui, tiba-tiba gugup pulak aku bila ingatkan pengibaratan diorang yang sangat-sangat dahsyat dan aku biasa-biasa saja.


Fasilitator: Ya? Teruskan. Jangan malu-malu.

Aku: Saya ibarat ..

....


Aku: Durian.

.....

Aku: Ya, saya ibarat durian.


Pecah ketawa diorang.

Cis.


Fasilitator: Ok, cuba awak terangkan (senyum).

Ada yang senyum-senyum kambing

Aku: Durian, tak semua orang suka. Bagi sesetengah orang durian tu busuk. Bagi sesetengah yang lain, durian itu nikmat. Bagi yang tak suka, baunya pun dah tak boleh tahan, bagi yang suka, sampai buat tempoyak. Itulah saya. Tak semua orang suka saya. Ada yang alahan dengan saya. Tapi ada yang betul-betul menikmati lemak manis bersahabat dengan saya, menelan nasihat-nasihat pahit saya, masih suka dengan saya walaupun terluka dengan duri-duri saya.

Dan lepas tu diorang dah tak ketawa dah. Mungkin dalam hati diorang mengakui ketepatan pengibaratan aku sebab ada antara diorang yang biasa telan lawak-lawak sarkastik aku tapi masih tetap setia bersahabat dengan aku.

Dan antara mereka ada yang alahan (allergic) dengan aku.



Sekian sebuah kisah tentang aku di masa lalu.

4 comments:

CiKPuaNLawA said... [Balasan]

kita suka durian.... maknanya kita suka awak jugak....

cinta said... [Balasan]

kita suka benda2 lawa jadi kita pun suka awak juga.. eheh.

liza aziz said... [Balasan]

durian sangat sangat bestttt tauuu.. :-)

cinta said... [Balasan]

Erk.. (sendawa)..

Best tak bau dia?

Hee...